Unsur-unsur Intrinsik dan Ekstrinsik Cerpen

Unsur-unsur Intrinsik Cerpen
Unsur intrinsik adalah unsur yang terkandung dalam cerpen itu sendiri. Adapun
unsur-unsur intrinsik tersebut adalah.
1. Tema
Tema adalah ide yang mendasari suatu cerita sehingga berperan juga sebagai
titik tolak pengarang dalam memaparkan karya yang diciptakannya. (Aminudin, 2004: 83)
Keraf (1994: 107) menyatakan bahwa kata tema berasal dari kata tithenai,
bahasa Yunani yang berarti “menempatkan” atau “meletakkan”. Menurut arti
katanya, tema berarti sesuatu yang telah diuraikan atau sesuatu yang telah
ditempatkan. Disebut demikian karena tema adalah ide yang mendasari suatu cerita sehingga berperan juga sebagai pangkal tolak pengarang dalam memaparkan karya fiksi pengarangnya. Dengan kata lain, tema merupakan sesuatu yang menjadi ide pikiran atau persoalan yang diungkapkan dalam sebuah cipta rasa.
Tema adalah suatu hal yang berkaitan dengan pandangan, pendapat, atau
sikap pengarang terhadap suatu masalah sedangkan masalah adalah suatu hal yangharus diselesaikan. Sebuah tema pada dasarnya merupakan abstraksi dari suatu masalah. Oleh karena itu, tema sebuah karya sastra haruslah diabstraksikan dari masalah utama yang diungkapkan pengarang dalam karyanya.
2. Alur
Alur adalah rangkaian cerita yang dibentuk oleh tahapan-tahapan peristiwa
sehingga menjalin suatu cerita yang dihadirkan oleh para pelaku dalam suatu cerita(Aminuddin, 2004: 83).
Loban dalam Aminuddin (2004: 84) menggambarkan gerak tahapan alur
seperti halnya gelombang. Gelombang itu berawal dari (1) eksposisi (2) komplikasi atau intrik-intrik awal yang akan berkembang menjadi konflik, (3) klimaks (4) relevasi atau penyingkatan tabir suatu problem, dan (5) denoument atau penyelesaian yang membahagiakan, atau dapat disebut sebagai catastrophe jika penyelesaian menyedihkan, ataupun solution jika penyelesaian yang masih bersifat terbuka karena pembaca sendirilah yang dipersilakan menyelesaikan melalui daya imajinasinya.
3. Latar (Setting)
Latar adalah tempat, waktu, maupun situasi tertentu yang melatarbelakangi
peristiwa-peristiwa dalam cerita, baik latar ynag bersifat fisikal (berhubungan dengan tempat) maupun latar yang bersifat psikologis (berupa lingkungan atau benda-benda dalam lingkungan tertentu yang mampu menuasakan suatu makna yang mampu mengapit emosi pembaca) (Aminudin, 2000 : 69).
Fungsi latar adalah memberikan informasi tentang situasi bagaimana adanya
dan proyeksi keadaan batin para tokoh. Latar pun merupakan salah satu unsur yangpenting bagi penentuan nilai estetika karya satra serta salah satu fakta cerita yang harus diperhatikan.
4. Tokoh
Tokoh adalah pelaku yang mengemban peristiwa itu mampu menjalin suatu
cerita sedangkan cara pengarang menampilkan tokoh atau pelaku itu disebut denganpenokohan (Aminudin, 2004 : 79). Tokoh dalam sebuah cerpen dapat terdiri atas beberapa orang, tetapi berperan sebagai tokoh utama biasanya tidak lebih dari dua orang. Tokoh lain berfungsi sebagai penegas keberadaan tokoh utamanya. Tokoh utama biasanya menjadi sentral cerita, baik protagonis maupun antagonis.
Menurut Sumardjo dan Saini (1991: 65-66) , melukiskan suatu watak tokoh
dalam cerita dapat dilakukan melalui (1) perbuatannya, terutama bagaimana bersikap dalam menghadapi situasi kritis (2) ucapan-ucapannya (3) gambaran fisiknya, dan (4) keterangan langsung yang ditulis oleh pengarang.
5. Sudut Pandang
Sudut pandang adalah cara pengarang menampilkan para pelaku dalam cerita
yang dipaparkannya (Aminudin, 2004 : 90). Dalam menyuguhkan cerita, pengarang dapat mengambil atau memilih suatu posisi serta kedudukan tertentu terhadap suatu kisah yang dipaparkannya.
Ada kalanya seorang pengarang hanya mengambil posisi sebagai orang ketiga saja atau berada diluar cerita yang dikisahkannya. Namun, kemungkinan juga pengarang akan melibatkan diri serta ikut bermain sebagai salah satu tikih dalam cerita tanpa mengurangi sifat rekaan cerita tersebut. Sudut pandang penceritaan terdiri atas (1) Narrator omniscient, yaitu pengarang sebagai pelaku cerita (2) Narrator observer, yaitu pengarang sebagaipengamat terhadap pemunculan para pelaku serta hanya tahu dalam batas tertentu tentang perilakubatiniah para pelaku (3) Narrator observer omniscient, dan (4) Narrator the third person omniscient.
6. Amanat
Amanat adalah gagasan yang mendasari cerita atau pesan yang ingin
disampaikan pengarang kepada pembaca. Amanat merupakan pemecahan suatu tema yang mencerminkan pandangan hidup pengarang. Berdasarkan cara penyampaiannya, Nurgiyantoro (1995: 335) membaginya dalam dua wujud, yaitu penyampaian
langsung dan penyampaian tidak langsung.


2. Unsur-unsur Ekstrinsik Cerpen
Unsur ekstrinsik merupakan unsur yang tak kalah penting jika dibandingkan
dengan dengan unsur intrinsik. Unsur-unsur ekstrinsik dalam sebuah cerpen adalah unsur-unsur yang berada diluar cerpen tersebut. Tetapi secara tidak langsung mempengaruhi bangunan cerpen tersebut. “secara khusus unsur ekstrinsik dapat dikatakan sebagai unsur-unsur yang mempengaruhi bangun cerita dalam sebuah karya sastra” (Nurgiyantoro, 1995 : 22). Unsur-unsur ekstrinsik yang dimaksud adalah :
1) Biografi, yaitu keadaan subjektivitas individu pengarang yang memiliki sifat, keyakinan.dan pandangan hidup yang semuanya itu akan mempengaruhi corak karya sastra yang ditulisnya;
2) Psikologi, baik psikologi yang mencakup proses kreatifnya, maupun penerapan prinsip psikologi politik dan sosial juga yang akan berpengaruh terhadap karya sastra yang diciptakannya;
3) Keadaan masyarakat di tempat pengarang pun dapat mempengaruhi karya yang dibuat pengarang, contohnya ekonomi, politik, dan sosial.


Lihat selengkapnya disini

Ranking: 5
 
© Download Gratis Area All Rights Reserved